Sunday, November 1, 2009

Di saat kanda menjadi suami dinda..

Dinda berharap agar kanda akan membawa dinda ke ruang kamar hati kanda setulusnya, seikhlas lafaz akad yang kanda sambut dengan getar. Dinda berharap agar kanda akan memandang wajah dinda dengan penuh rasa cinta dan kasih. Dinda berdoa agar kanda bisa membimbing dinda ke jalan yang benar, jalan yang diredhaiNYA.


Saat kanda kucup dahi dinda, pastinya dinda merasakan debaran yang maha hebat. Begitu tatkala kanda mengungkap salam yang buat kali pertama halal untuk dinda sambut. Tangan kanda yang dihulur akan dinda kucup, sambil berdoa supaya tangan itu akan bisa terus dinda genggam sehingga ke syurgaNYA. Dinda harapkan sepasang tangan itulah yang akan memimpin dinda ke dalam syurga, melalui gerbang yang pastinya amat indah ciptaannya.


Akan dinda pasrahkan segalanya pada kehendak kanda; kerana syurga dinda akhirnya adalah dengan keredhaan kanda; kerana keredhaan TUHAN pada dinda nanti adalah bersama redha kanda sebagai suami dinda; bukan lagi pada ayahanda dan bonda yang mengasuh dinda sejak di alam rahim. Setiap tanggungjawab yang kanda pikulkan di atas bahu ini akan sebolehnya dinda tunaikan, sesuai dengan kemampuan diri dinda yang serba kekurangan ini.


Dinda harapkan malam itu kita akan bersama-sama bermunajat, minta bimbingan daripadaNYA dalam melayari bahtera kehidupan disertai ketaatan kepadaNYA. Malam itu juga akan dinda bai’ahkan, dinda akan mematuhi segala keputusan kanda selagi tidak melanggar batas-batas syariat yang telah DIA tetapkan sejak kita belum terlahir lagi.


Selesai menunaikan dua rakaat pertama kita sebagai suami isteri, dinda akan duduk di hadapan kanda, mendengar segala harapan kanda terhadap dinda, mendengar segala kisah hidup kanda; agar dapat dinda tahu ranjau perjuangan kanda untuk umat ini; agar dapat dinda mengatur haluan hidup dinda supaya selari dengan keperluan kanda.


Dinda ingin sekali menceritakan kisah hidup dinda agar kanda pun tahu apa yang dinda impikan dalam sebuah syurga yang kita telah mulakan bersama. Dinda berjanji dinda akan menutup segala aib kanda seandainya ada yang sudi kanda kisahkan pada dinda dan dinda harapkan kanda juga bisa menyembunyikan setiap kekurangan dinda sebagai isteri kanda.


Dinda sedari diri dinda asalnya daripada tulang rusuk yang bengkok; andai diluruskan dengan kekerasan sakitnya tidak terperi, tetapi sekiranya dibiarkan akan terus bengkok. Maka tegurlah segala silap dan salah dinda selepas ini. Dinda mengerti diri dinda hanyalah wanita biasa, bukan Khadijah, bukan Masyitah dan bukan Asiah. Dinda juga mungkin tak setabah Sumayyah, tak sekental Sarah, tak sesuci Aisyah. Dinda hanyalah wanita yang hidup selepas pemergian Rasul junjungan kita.


Dinda berjanji dinda akan menerima diri kanda seadanya. Dinda bukanlah mengharapkan suami setampan Yussuf. Tidak juga setaat Ibrahim. Mungkin tak sepatuh Ismail. Bukan yang sesetia Adam. Apatah lagi yang semulia MUHAMMAD. Dinda sedar kanda bukanlah wali ALLAH, jauh sekali rasulNYA. Tapi dinda yakin kandalah lelaki yang terbaik sebagai teman hidup dinda, kerana sebab itulah kita dipertemukan.

Dinda berdoa agar pertemuan kita dahulu yang telah membuahkan cinta itu akan menjadi sebuah kebun cinta pula setelah ijab ayahanda kanda sambut dengan kabul. Setelah segala halangan dan cabaran kita tempuhi, dorongan nafsu kita tepis, segala kunci yang diletakkan di hadapan mata kanda kini telah terbuka; dan di sinilah dinda menanti. Keluar dari sebuah penjara rasa menuju ke mahligai yang telah kanda persiapkan buat kita.


Di sana nanti kita sedaya menyemai benih-benih cinta agar terlahir buah-buah kasih sayang yang sujud kepadaNYA. Bukankah RasuluLLAH telah bersabda, bangganya baginda di akhirat nanti kerana ramainya umat. Janganlah kanda bimbang dengan ramainya banat dan rijal kita, dinda sentiasa bersedia dengan apa jua cara supaya mereka terdidik dengan suruhanNYA. Jangan pula kanda khuatirkan rezeki mereka, kerana setiap anak itu telah tertulis rezekinya, ketentuan hidupnya, ajalnya serta jodohnya sejak usianya 40 hari di dalam rahim; yakni sejak rohnya ditiupkan ke dalam jasad. Usah gusar andai dinda merasakan beratnya saat membawa rijal dan banat itu ke alam dunia kerana dinda percaya janjiNYA tak pernah mungkir.


Seandainya dinda kanda tinggalkan mengharung hidup sendirian lantaran urusan kanda dengan manusia lain, dinda akan melaksanakan segala arahan kanda, hatta kiranya kanda mengarahkan supaya dinda berkurung di rumah. Doa dinda tak akan pernah putus supaya kanda selamat dalam safar itu.


Kepulangan kanda lewat hari-hari akan dinda nantikan di muka pintu. Keperluan kanda akan dinda persiap sesempurnanya. Segala penat lelah kanda akan sedaya dinda hilangkan. Kalau perlu, akan dinda sediakan rotan untuk kanda menghukum kiranya ada kesilapan yang dinda perlaku di sepanjang kepergian kanda, tapi mungkin dinda tak akan tahan menanggung kesakitan itu; maka dinda mohon dari sekarang supaya kanda sudi mengampunkan khilaf dinda.


Dinda pingin sekali bersama dengan kanda menongkah samudera hidup hingga ajal bertamu. Seandainya ditakdirkan dinda dipanggil dahulu, dinda mengharapkan kanda berada di sisi dinda saat Malakulmaut melaksanakan tugasnya yang satu itu. Dinda ingin mendengar kata-kata ampunan dari kanda meleraikan segala silap dan salah dinda sepanjang menjadi isteri kanda di dunia; mendengar doa kanda agar kita bertemu lagi di daerah sana. Mengikut tutur kata kanda mengucapkan dua kalimah itu buat kali yang terakhir. Mengharapkan kehadiran kanda itu akan mengurangkan rasa sakitnya ditusuk dengan pedang yang 300. Mengubati pedihnya ditarik segala urat sendi di tubuh dinda yang penuh noda.


Kiranya pula kanda meninggalkan dinda di dunia sendirian, dinda mendoakan agar segala dosa kanda diampuni TUHAN; juga dosa dinda yang terpaksa kanda tanggung sejak hari pertama kanda melafaz janji di hadapan kadi. Dinda ingin mengakhiri pertemuan kita di dunia seperti Aisyah mengakhiri kehidupannya bersama RasuluLLAH. Biarlah saat itu kanda berbaring di pangkuan dinda, berkongsi keperitan dalam perjalanan menghadapNYA. Biar ludah kita saling bersatu sesaat kanda mengakhiri helaan nafas kanda, agar berkurang rasa sakit yang tidak dapat dinda tanggung bersama kanda setelah segala derita yang lain pernah kita berbagi.


Demikian harapan dinda yang tersimpan untuk masa depan kita. Dinda mendoakan segala cita-cita kanda akan terkabul, dan impian kanda tercapai. Maafkan kiranya warkah ini berat untuk kanda laksanakan.


Salam sayang dari adinda.

1 comments:

muharrikdaie said...

bertuah kanda kamu ....